Humor

Diplomasi Ketawa: Note Taker Bingung

GUSYAHYA.ID – G-15 Summit, Jakarta 2001. Hilton Residentials. Ketika memasuki ruang pertemuan, note-taker (tukang catat) dari Departemen Luar Negeri menggamit lengan saya,

“Pak,” katanya, “nanti tolong Bapak saja yang mencatat ya?”

“Lho?”

“Soalnya saya nggak ngerti Bahasa Arab.”

Saya nyengir,

“Ya .. kalau mereka ngomong Arab …”

Di ruangan yang tak terlalu lega itu, Presiden Abdurrahman Wahid duduk berhadap-hadapan dengan His Excellency Atef Ebeid, Perdana Menteri Mesir. Di kanan-kiri keduanya adalah pembantu-pembantu terdekat mereka.

Presiden Abdurrahman Wahid membuka dengan basa-basi ringan dalam Bahasa Arab. Pak Note-Taker grogi sekali, melirik saya dengan pandangan memohon. Saya pura-pura cuek.  

Tapi Presiden Abdurrahman Wahid tiba-tiba banting setir,

“Kita ngomong Bahasa Inggris saja ya,” katanya, “sebagian besar orang-orang saya ini tidak paham Bahasa Arab.”

“Oh .. baik!” Pak Ubeid setuju.

Baca Juga: Diplomasi Ketawa: Rompi (Bukan Kopyah) Anti Peluru

Saya berikan kedipan sebagai pengganti ucapan selamat kepada Pak Note-Taker. Ia kelihatan lega sekali.

Maka dimulailah sesi pembicaraan bilateral itu, yang ternyata dipenuhi tukar-canda dan gelak-tawa yang riuh sekali. Begitu riuhnya sampai-sampai petugas keamanan yang berjaga di luar pintu menjadi penasaran, membuka pintunya sedikit dan mengintip ke dalam. Kedua pemimpin negara sungguh tak terbendung keriangannya.

Keluar ruangan seusai pertemuan, ganti saya gamit lengat Pak Note Taker.

Beres catatannya?

Pak Note Taker meringis.

“Nyatat apanya, Pak?” bisiknya, “pertemuannya kayak gitu .. masak saya nyatetin humor?”

Catatan: Humor-humor yang dipertukarkan itu akan ditulis dalam catatan-catatan tersendiri.

 

*Artikel ini dimuat ulang dari website teronggosong.id untuk keperluan informasi dan edukasi.

Yahya Cholil Staquf

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU)

Related Articles

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button